Settia

4 Rumah di Sajira Kabupaten Lebak Rusak Diterjang Longsor

BERBAGI

LEBAKĀ – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, mencatat empat rumah di Kecamatan Sajira, Kabupaten Lebak, Banten rusak akibat diterjang longsor pada Rabu kemarin (25/1).

“Beruntung, warga yang terkena longsor itu selamat dan tidak menimbulkan korban jiwa,” kata Kepala BPBD Kabupaten Lebak, Kaprawi saat dihubungi di Lebak, Kamis (26/1).

Keempat rumah warga tersebut di antaranya tiga rumah milik Asari, Sukria dan Sarman kondisi rusak berat, sedang rumah Suhaeli rusak ringan. Peristiwa bencana alam itu setelah diguyur hujan di daerah tersebut pukul 17.00 WIB.

“Semua korban longsoran tanah itu warga Desa Margaluyu Kecamatan Sajira,” katanya.

Kaprawi mengatakan warga yang tinggal di daerah perbukitan, pegunungan dan daerah aliran sungai dipetakan sebagai lokasi rawan longsor.

Masyarakat yang tinggal di daerah itu agar meningkatkan kewaspadaan. Apalagi, selama beberapa pekan terakhir curah hujan di daerah itu relatif tinggi.

Pemerintah daerah sudah beberapa kali mengusulkan warga yang tinggal di daerah longsor agar bisa direlokasi ke tempat yang lebih aman. Namun, warga setempat keberatan karena mereka tinggal sejak nenek moyangnya.

“Kami mengimbau warga meninggalkan permukiman jika hujan terus menerus untuk menghindari korban jiwa,” katanya.

Menurutnya, jumlah masyarakat yang tinggal di daerah rawan longsoran tanah itu mencapai ribuan kepala keluarga. Mereka tinggal di daerah itu sudah turun temurun karena lokasinya perbukitan, pegunungan dan bantaran aliran sungai. Saat ini, kata dia, hujan dengan intensitas ringan dan sedang terjadi siang, sore, malam, dan dini hari berlangsung antara dua sampai dengan 3,5 jam.

Adapun jumlah desa di Kabupaten Lebak yang masuk kategori rawan longsor tercatat 42 desa tersebar di Kecamatan Wanasalam, Banjarsari, Rangkasbitung, Warunggunung, Cileles, Cibadak, Leuwidamar, Bayah, Cikulur, Cimarga, Kalanganyar, Sobang, Cibeber, Cilograng, dan Sajira.

Settia

Sebab, di daerah itu jika hujan deras terjadi pergerakan tanah sehingga bisa menimbulkan longsor.

“Kami minta warga tetap meningkatkan waspada guna mengurangi resiko kebencanaan agar tidak menimbulkan korban jiwa,” tandasnya. (*)

 

 

 

 

 

 

 
Sumber: Okezone.com